-->
https://rajaview.id/l1zfvR2Icz3Zr9hvg4vbpSO76Foy6i8uVNn6HXHq

Hot News

Tagihan Listrik Membengkak, Begini Penjelasan Pihak PLN

On Tuesday, May 05, 2020

MASALEMBO.COM

Ilustrasi (Inet)


MAMUJU, MASALEMBO.COM - Belakangan ini marak keluhan membengkaknya tagihan listrik pasca bayar non subsidi oleh warga khusus 1300 Va ke atas. Bahkan Fadilah, seorang ibu rumah tangga di Tinambhng, Sulawesi Barat mengaku per April 2020 nilai tagihan listriknya naik hingga 100 persen. Tak hanya Fadilah, warga Majene, Ana, mengaku jika sebelumnya hanya membayar Rp200 an ribu, per April 2020 kini naik jadi Rp400 lebih. 

Hal itu kemudian ditanggapi pihak PLN Sulawesi Selatan dan Sulawesi Barat (Sulselbar), Selasa (5/5/2020).

Kelapa Humas PLN Sulselbar Eko Wahyu Prasongko yang dihubungi wartawan mengatakan, pihaknya memastikan sejak 2017 Tarif Dasar Listrik (TDL) tidak pernah naik. Adapun bertambahnya tagihan listrik pasca bayar sebagaimana keluhan warga disebabkan Work From Home (WFH) di masa pandemi Covid-19 saat ini. 

"Jadi logikanya begini. Kalau tidak ada WFH, kita suami-istri sama anak-anak kalau siang kan gak di rumah, ada di kantor, di sekolah, berarti gak pake AC kan, gak pake kipas angin, gak colak-colek juga ke komputer. Intinya peralatan listrik siang tidak banyak. Nah kalau kita WFH berarti semua dipakai," ujar Eko menjelaskan sebab naiknya tagihan listrik PLN.

Eko mengatakan, meski tak disadari namun pemakaian listrik akibat WFH atau bekerja dari rumah jauh lebih tinggi dari sebelumnya. Hal itu sebagai penyebab membengkaknya tagihan listrik warga di tengah pandemi Covid-19.

Eko mengatakan, pemerintah justru memberikan listrik gratis untuk pelanggan rumah tangga 450 VA dan diskon 50 persen untuk pelanggan rumah tangga 900 VA subsidi (sesuai Data Terpadu Kesejahteraan Sosial) dan pelanggan bisnis dan industri 450 VA.

Namun, kompensasi dalam bentuk pembebasan tagihan listrik saat ini hanya diberikan kepada pelanggan rumah tangga daya 450 VA dan kompensasi dalam bentuk pengurangan tagihan listrik kepada pelanggan daya 900 VA bersubsidi sesuai Data Terpadu Kesejahteraan Sosial.

Dihubungi via sambungan telepon Eko juga membantah adanya subsidi silang tarif listrik. Humas PLN itu membantah ada subsidi dari pemerintah (badan swasta) kepada yang kurang mampu yang berasal dari mereka yang mampu. (*)


Laporan: Tim Masalembo.com
Editor: Harmegi Amin

comments