-->

Hot News

Tumpah Ruah, Rakyat Majene Iringi Almarhum Fahmi Massiara ke Peristirahatan Terakhir

On Tuesday, September 29, 2020

MASALEMBO.COM

Jenazah Fahmi Massiara saat tiba di rumah duka Jl Mustafa Kamal Battayang Majene (masalembo/egi)


MAJENE, MASALEMBO.COM - Ribuan orang bermasker tampak memadati halaman rumah kediaman Almarhum Bupati Majene Fahmi Massiara Senin, 28 September 2020 malam. Hingga Selasa (29/9) pagi ini, para pelayat terus berdatangan. Mereka menyaksikan dan mengantarkan do'a-do'a untuk kepergian mendiang bupati.

Pantauan laman ini warga Majene datang dari berbagai sudut kota kecil berjuluk Bumi Assamalewuang ini. Mereka baik air tumpah ruah untuk memberi penghormatan terakhir kepada orang nomor satu di daerah ini.

Pada Senin malam, orang-orang mengular di depan rumah duka Jl Mustafa Kamal Battayang, Kecamatan Banggae, Majene. Rakyat Majene bagai satu komando hadir menjemput kedatangan jenazah Fahmi Massiara yang dipulangkan dari Makassar Sulawesi Selatan.

Bupati Fahmi meninggal dunia di Kota Makassar pada Senin, 28 September 2020 siang. Ia menghembuskan nafas terakhirnya di Rumah Sakit Grestelina pukul 12.10 WITA. Fahmi berpulang dalam jabatan bupati Majene. Dia menderita sakit sejak empat bulan terakhir. Dia bolak-balik ke Rumah Sakit di Makassar sejak Juni 2020 lalu, dan masih sempat datang ke Majene untuk beberapa kegiatan penting. 

Bupati Fahmi juga masih sempat memasukkan berkas pendaftaran ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) Majene untuk kembali maju di Pilkada 2020. Meski diwakili saat mendaftar berkas pendaftaran FM, sapaan Fahmi Massiara dinyatakan lengkap. Sayangnya kondisi fisiknya tak lagi memungkinkan dan dinyatakan TMS (Tidak Memenuhi Syarat) oleh tim medis Rumah Sakit Wahidin Sudirohusodo Makassar. Akhirnya istrinya Patmawati-lah yang menggantikan dirinya maju di Pilkada.

Sosok Fahmi di Mata Lukman

Bagi wakil bupati Majene Lukman Nurman, Fahmi Massiara adalah sosok bijaksana dan disiplin. Ia pekerja keras dan tekun menyelesaikan tugas-tugasnya selaku pemimpin tertinggi pemerintahan di daerah. Selama empat tahun lebih kebersamaan dengan Fahmi Massiara dimana Lukman sebagai wakil bupati yang setia mendapampingi jalan pemerintahan, berjuta kenangan manis masih segar di benak Lukman.

"Beliau orangnya disiplin, dia ingin semua pemerintahan dari atas sampai bawah sesuai SOP," ujar Lukman terbata mengenang sang nakhoda jargon MP3 (Majene Profesional, Produktif dan Proaktif) itu.

Lukman tak kuasa membendung air mata saat awak laman ini menemuinya diantara lautan manusia di kediaman pribadi almarhum di Jl Mustafa Kamal Battayang, Senin malam. 

Kendati dikenal disiplin dan tegas dalam pemerintahan namun jiwa seni Fahmi Massiara merupakan sisi lain sang Ketua Persatuan Artis Musik Melayu Dangdut Indonesia (PAMMI) Majene ini. Fahmi juga terkenal piawai mendengdangkan lagu dengan suara yang merdu. Itu sisi lain beliau yang tak luput di kenangan Lukman.


Senada dengan Lukman, politisi muda PPP yang juga Ketua Komisi III DPRD Majene Muhammad Safaat mengaku sangat terpukul akan kepergian Fahmi. Faat merasa kehilangan sosok pimpinan PPP yang sukses membawa partai ini ke masa keemasan di Majene. Bagi Safaat, mendiang Fahmi bukan sekedar pimpinannya di partai semata tapi lebih dari itu Fahmi laiknya orang tua yang mendidik dan mengayomi. 

"Jujur saya tidak bisa menahan air mata saat melihat kabar beliau meninggal di salah satu group WA, saya tidak bisa jadi apa-apa tanpa beliau," ujar Safaat.

"Rasanya kita masih sangat memerlukan beliau, tapi ya Tuhan lebih menyayanginya," tutur Faat.

Sementara bagi Muhammad Irfan Syarif mendiang Fahmi Massiara adalah orang baik. Fahmi bagi Irfan adalah pelayan dan pengayom warga Majene. "Demi Allah beliau orang baik. Allah SWT menyayangimu kakanda, sahabat, ayahanda bapak H Fahmi Massiara. We love you," tulis Irfan di akun Facebooknya dengan emoticon sedih. 

"Selamat jalan pak bupati Fahmi Massiara." Sang arsitek MP3 itu telah pergi. Ia telah dimakamkan di Kompleks Masjid Raudhatul Abidin Saleppa, Kecamatan Banggae Majene sebelum waktu salat Dhuzur tiba, Selasa (29/9/2020) tadi. Ribuan orang mengantarnya dari Rumah Jabatan ke masjid Raudhatul Abidin untuk disalatkan lalu dikubur persis di belakang masjid bersejarah itu.


Ribuan orang dengan hati yang diselimuti duka mengiringi kepergian almarhum ke alam kubur sana. Sebelum dibawa ke tempat pemakaman, jenazah lebih dulu dilepas oleh pihak keluarga di rumah duka Battayang dan dilepas pula oleh Pemerintah Kabupaten Majene di Rumah Jabatan Bupati. Gubernur Sulbar Ali Baal Masdar hadir dalam upacara ini. (har/red)

comments