-->

DPRD Diminta Batalkan Kerjasama Pemda Majene dengan PT. Ilugroup Multimedia

On Selasa, Januari 11, 2022

MASALEMBO.COM

Ketua JAPKEPDA Juniardi (kiri) usai memberi keterangan kepada awak Masalembo.com di salah satu Cafe di kawasan Lembang Majene. [Ist/Masalembo.com]


MAJENE, MASALEMBO.COM - Ketua Jaringan Pemerhati Kebijakan Pemerintah Daerah (JAPKEPDA) Juniardi meminta DPRD Kabupaten Majene membatalkan kerjasama Pemda dengan PT. Ilugroup Multimedia Indonesia. 

Kerjasama yang tertuang dalam kesepakatan bersama dan berisi tentang investasi videotron di Kabupaten Majene yang dibuat tanggal delapan bulan Juli 2021. 

Kerjasama tersebut dinilai bertentangan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2018 Tentang Kerja Sama Daerah dan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 22 Tahun 2020 Tentang Tata Cara Kerjasama Daerah dengan Daerah Lain dan  Kerjasama Daerah Dengan Pihak Ketiga. 

"Jelas di Pasal 26 disebutkan, pihak ketiga yang mengajukan prakarsa kerjasama memiliki kemampuan keuangan untuk membiayai pelaksanaan kerjasama. Sementara kondisi lapangan membuktikan jika kegiatan vitron belum berjalan karena Ilugroup mengharap dana oprasional dari Pamda Majene. Kan lucu," tegas Jun, Selasa (11/1/2022). 

Selain itu, aturan tersebut juga menegaskan jika pihak ketiga yang menjadi pemrakarsa kerjasama harus menyusun studi kelayakan yang diusulkan. 

Studi kelayakan yang disusun harus memuat latar belakang, dasar hukum, maksud dan tujuan, objek kerjasama, kegiatan yang akan dilaksanakan, jangka waktu, analisis manfaat dan biaya, serta kesimpulan dan rekomendasi. 

Setelah itu, penyelenggaraan Kerja Sama Daerah dengan Pihak Ketiga (KSDPK) menyampaikan kerangka acuan kerjasama kepada Tim Koordinasi Kerja Sama Daerah (TKKSD) sebagai tim yang membantu kepala daerah dalam menyiapkan kerjasama daerah. 

Faktanya, Bupati Majene tidak pernah membentuk tim lebih dulu sebelum menandatangani kerjasama dengan pihak ketiga. 

TKKSD atau tim yang dibentuk Bupati yang harusnya melakukan kajian lebih dulu terhadap kerangka acuan kerja dengan sejumlah pertimbangan, seperti kesesuaian KSDPK dengan rencana pembangunan jangka menengah daerah dan rencana strategis sektor terkait. 

"Kerjasama daerah penting mempertimbangkan kelayakan biaya dan manfaat kerjasama, kalau hanya akan menguras APBD, yah jelas harus dibatalkan," lanjutnya. 

Juniardi menegaskan pelaksanaan KSDPK juga harus melalui sejumlah tahapan, salah satunya persetujuan DPRD, sesuai yang diatur di Pasal 28 Permendagri 22/2020. 

Komisi DPRD yang membidani, menyampaikan rencana KSDPK kepada pimpinan DPRD untuk memperoleh persetujuan dalam sidang paripurna. Setelah itu, persetujuan DPRD dituangkan dalam surat pimpinan DPRD. 

"Jelas prosedurnya tidak dilalui, sehingga cacat prosedural dan bertentangan dengan aturan. Kami minta kerjasama itu dibatalkan saja, serta mengalihkan anggarannya untuk kepentingan masyarakat," pungkasnya.(Hr/Red)

comments