-->

Sediakan Tiga Layanan, WhatsApp Tak Gratis Lagi

On Saturday, October 24, 2020

MASALEMBO.COM

Ilustrasi (inet)


MASALEMBO.COM - WhatsApp akan menyediakan tiga fitur seperti opsi belanja, menagih biaya penawaran, dan layanan hosting Facebook.

Dikutif dari Serambinews, aplikasi WhatsApp, aplikasi perpesanan Facebook, akan meningkatkan pendapatannya melalui WhatsApp Business.

WhatsApp Business memungkinkan bisnis kecil dan menengah (UKM) untuk mengobrol dengan pelanggan, memberikan dukungan, dan menjual produk secara langsung.

Tiga fitur layanan itu akan diluncurkan secara bertahap dalam beberapa bulan mendatang.
Melansir dari Marketing Interactive, Jumat (23/10/2020), WhatsApp mengatakan dalam sebuah unggahan bahwa, fitur belanja bertujuan untuk memperluas cara orang menemukan produk yang tersedia dan melakukan pembelian langsung dari obrolan.

“Ini juga mempermudah pelaku bisnis untuk mengintegrasikan fitur-fitur ke dalam solusi perdagangan dan pelanggan yang ada."

WhatsApp menambahkan, bahwa ini akan membantu banyak pelaku bisnis kecil yang paling terdampak pandemi Covid-19.

WhatsApp juga akan menagih biaya bagi pelaku bisnis untuk beberapa layanan yang ditawarkannya. “Kami tahu bahwa kebanyakan orang akan terus menggunakan WhatsApp hanya untuk berkomunikasi dengan teman dan keluarga, itulah sebabnya kami akan terus mengembangkan fitur-fitur baru yang hebat dan melindungi percakapan pribadi orang-orang,” tambah WhatsApp.

Facebook mengatakan, kepada CNBCNews bahwa WhatsApp Busines akan dikenakan biaya kepada pelaku bisnis untuk mengirim pesan tertentu kepada pelanggan, seperti tiket pesawat atau tanda terima produk.

Namun biaya tersebut bervariasi di pasar dan jumlah pesan yang dikirim. Selain itu, WhatsApp juga akan meluncurkan layanan hosting Facebook yang memberikan opsi baru bagi pelaku bisnis untuk mengelola pesan WhatsApp, “Mereka melalui layanan hosting, yang rencananya akan ditawarkan platform Facebook”.

Menurut platform perpesanan itu, ini akan memudahkan pelaku usaha kecil dan menengah (UMKM) untuk memulai, menjual produk, memperbarui inventaris mereka, dan dengan cepat menanggapi pesan yang mereka terima, di mana pun mereka berada.

Selama beberapa bulan mendatang, WhatsApp juga berencana untuk memperluas kemitraannya dengan penyedia solusi bisnis yang telah bekerja sama dengannya selama dua tahun terakhir.

Fitur-fitur baru ini muncul karena penelitian WhatsApp menunjukkan bahwa, orang-orang lebih suka mengirim pesan ke bisnis untuk mendapatkan bantuan dan mereka lebih cenderung melakukan pembelian ketika mereka bisa melakukannya.

Menurut WhatsApp, lebih dari 175 juta orang setiap hari mengirim pesan ke akun WhatsApp Business. "Pandemi global telah memperjelas bahwa bisnis membutuhkan cara yang cepat dan efisien untuk melayani pelanggan mereka dan melakukan penjualan."

"WhatsApp telah menjadi sumber daya yang sederhana dan nyaman saat ini,” tambah aplikasi perpesanan tersebut.

Investasi Facebook ke WhatsApp adalah bagian dari strategi Perusahaan Facebook yang diumumkan pada bulan Mei 2020.
Facebook diluncurkan untuk memberdayakan pemilik usaha kecil dan merek global untuk membuat satu toko online untuk diakses konsumen di Facebook dan Instagram.

Facebook memungkinkan konsumen untuk mengirim pesan ke bisnis melalui WhatsApp, Messenger dari Instagram Direct untuk mengajukan pertanyaan, menerima dukungan, dan melacak pengiriman, serta lainnya.
Facebook kemudian mengatakan, bahwa konsumen juga akan dapat melihat toko bisnis dan melakukan pembelian langsung dalam obrolan di WhatsApp, Messenger, atau Instagram Direct.

Secara terpisah dalam minggu ini, Facebook juga meningkatkan fitur belanjanya di Instagram dengan memungkinkan bisnis membuat iklan Instagram dengan tag produk dari awal di bagian Iklan.

Fitur baru ini menawarkan bisnis opsi untuk menggunakan lebih banyak materi iklan dan salinan komersial dibandingkan dengan posting asli. Format yang tersedia untuk iklan dengan tag produk meliputi foto, video, dan carousel. (*)

Sumber: Serambinews

comments
close
Banner iklan disini