-->

Hot News

Pengendalian Inflasi, Sekprov Sulbar Tekankan Kolaborasi

On Sabtu, Desember 10, 2022

MASALEMBO.COM

Sekretaris Provinsi Muhammad Idris DP saat memimpin rapat kordinasi Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Sulawesi Barat. [Foto: Kominfo Sulbar]

 

MAMUJU, MASALEMBO.COM - Sulbar masuk 10 besar level pengendalian inflasi secara nasional. Namun masih terdapat sejumlah catatan yang harus menjadi perhatian bagi pemangku kepentingan di provinsi ke-33 ini.

Hal itu disampaikan Sekretaris Provinsi Muhammad Idris pada Rapat Koordinasi Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Provinsi dan Kabupaten se-Sulawesi Barat secara hybrid dari Kantor Gubernur Sementara (Ex Rujab Wagub) Jumat, 9 Desember 2022.

Menurut Idris, dengan capaian pengendalian inflasi di Sulbar tidak lepas dari kinerja antar Pemda di Sulbar. Untuk itu ia kembali menekankan agar setiap pemangku kepentingan khususnya bupati, wakil bupati dan sekda di enam kabupaten agar tetap menjaga kolaborasi dalam menangani inflasi di daerah masing-masing.

"Pengendalian inflasi bergantung pada keseriusan dan komitmen pada leader. Baik bupati, wakil bupati dan sekda. Jangan terpecah perhatiannya," pinta Idris.
Khusus bagi dua daerah di Sulbar yang level penanganan inflasi masih terbilang rendah, yakni Mamasa dan Pasangkayu. Penyebab inflasi adalah ikan dan bawang. Untuk mengatasi itu diperlukan kolaboratif antar Pemda.

"Terpenting adalah kolaboratif dalam bekerja dan mengeksekusi akar permasalahan," ujar Idris.

Ia pun meminta setiap kabupaten terus membangun koordinasi, baik antar Pemda, lembaga vertikal dan berbagai pihak dalam mengatasi inflasi di daerah. (Ril/Hr)


comments